SISTEM AKUNTASI BIAYA MENURUT PESANAN

PENETAPAN SISTEM AKUNTASI MENURUT PESANAN

Penerapan sistem akuntasi biaya menurut pesanan sangatlah cocok bila produk yang dibuat perusahaan dilaksanankan berdasarkan pesanan atau mempunyai ciri-ciri khusus untuk setiap pesanan atau pesanan-pesanan yang berbeda-beda penerapan ini juga baik untuk produksi dalam jumlah besar tetapi produksinya tidak secara kontinue, Bila dibandingkan dengan sistem akuntasi menurut proses, perbedaanya yaitu bahwa setiap pesanan diperlukan adanya indentifikasi biaya untuk setiap pekerjaan tersebut.

Hal yang utama dalam penerapan sistem akuntansi biaya menurut pesanan, bahwa pencatatan bentuk tolak dari dokumen-dokumen yang dipakai sebagai dasar untuk ayat-ayat jurnal dan juga dokumen ini penting bagi pimpinan untuk membuat perencanaan serta untuk tindakan pengendalian mengenai cara, prosedur dan penerapan terdapat persamaan dengan sitem akuntansi biaya menurut proses, misalnya : untuk memperoleh bahan, menyimpan dan mengeluarkannya.

 

Sekilas Mengenai Sistem Perhitungan Biaya Berdasarkan Pesenan 

Dalam sistem perhitungan biaya berdasarkan persanan (job order costing atau job costing), biaya produksi diakumulasikan untuk setiap pemesanan (job) yang terpisah. Suatu pemesanan adalah output yang diidentifikasikan untuk memenihi pesanan pelanggan tertentu atau untuk mengisi kembali suatu item persediaan. Agar perhitungan biaya berdasarkan pesanan menjadi efektif, pesanan harus dapat diidentifikasikan secara terpisah. Agar rincian dari perhitungan biaya berdasarkan pesanan sesuai dengan usaha yang diperlukan, harus terdapat perbedaan penting dalam biaya perunit suatu pesanan dengan pesanan lain. Rincian mengenai suatu pesanan dicatat dalm kartu biaya pesanan (job cost sheet), yang dapat berbentuk kertas atau elektronik.

 

BAHAN MENTAH (RAW MATERIALS)          

Akuntasi persediaan di buku besar untuk perlengkapan, bahan baku langsung, dan bahan baku tidak langsung bisa saja terpisah. Berawal dengan adanya pesanan, maka departemen yang bertugas melaksanakan pesanan tersebut membuat perencanaan terlebih dahulu yaitu rencana produksi yang memuat antara lain : Bahan baku yang dibutuhkan dengan Surat Permintaan Pembelian (Purchases Requisition). Surat permintaan pembelian ini sebagi pedoman pembelian untuk melaksanankan pemesanan atau dasar untuk mengirim Order Pembelian (Purchase Order). Selanjutnya petugas pembelian setibanya pesanan akan mengadakan pemeriksaan, apakah jumlah tersebut sesuai atau tidak dengan pesanan yang dilakukan, setelah mendapat persetujuan. Bagian pembelian mengeluarkan Bukti Penerimaan Bahan (Receiving Report) yang memuat jumlah keadaan barang yang diterima. Penerimaan ini dicatat dengan mendebit perkiraan Bahan Baku (material) dan sebaliknya untuk perkiraan Hutang Dagang (Kas dicatat disebelah kredit).  Perkiraan bahan baku di dalam buku besar merupakan perkiraan pengendalian (controlling account) yang dibuat per jenis bahan baku dan merupakan sub buku besar yang dinamakan Buku bahan baku (Material Ladger). Perkiran bahan baku tidak hanya mencatat mutasi bahan, juga memberikan informasi bagi menyakut menyangkut dalam menghindari pembelian yang telalau besar sehingga terjadi kerugian akibat menumpuk modal kerja yang tertanam dalam persedian, sebaliknya juga untuk menghindari stagnasi proses produksi akibat kekuarangan bahan, jadi titik pemesanan kembali (re order point) sangat diperhatiakan. Bagian produksi memulai aktivitasnya dengan membuat Bon pengeluaran bahan (Material Requisition). Ikhitisar mengenai bon pengeluaran bahwa secara periodik merupakan bukti untuk memindahkan biaya bahan baku dari perkiraan pengendalian bahan baku ke perkiraan pengendalian Barang dalam proses (Work in proses) dan Biaya Fabrikase (Factory overhead).

Bagian-bagian yang terlibat dalam proses pengadaan dan penggunaan bahan baku:

  1. Bagian produksi
  2. Bagian Gudang
  3. Bagian Pembelian
  4. Bagian Hutang
  5. Bagian Penerimaan

BIAYA YANG DIPERHITUNGKAN DALAM HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIBELI:

Semua biaya yang terjadi untuk memperoleh bahan baku dan untuk menempatkannya dalam keadaan siap untuk diolah. Perlakuan biaya angkut:

1. SEBAGAI TAMBAHAN HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIBELI, Dialokasikan berdasar:

  1. Perbandingan kuantitas bahan baku yang dibeli
  2. Perbandingan harga faktur
  3. Tarif yang ditentukan dimuka

2. SEBAGAI ELEMEN BOP PENENTUAN HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIPAKAI DALAM PRODUKSI

  1. Metode Identifikasi khusus
  2. FIFO
  3. LIFO
  4. RATA RATA BERGERAK
  5. BIAYA STANDAR

MASALAH MASALAH KHUSUS

  1. Sisa bahan
  2. Produk Rusak
  3. Produk Cacat

Untuk pencatatan bahan baku sebaiknya diterapkan sistem balance permanen, karena akan diperoleh manfaat-manfaat sebagai berikut :

  1. Memungkinkan perhitungan persediaan secara phisik dapat dilaksanakan secara merata dan tidak menumpuknya pekerjaan pada akhir periode.
  2. Penetapan pembebanan bahan baku ke pekerjaan dan biaya fabrikase dapat dilakukan secara tepat dan cepat.
  3. Keuntungan lainya untuk mengetahui perbedaan-perbedaan antara jumlah sebenarnya dengan jumlah menurut pembukuan.

Jika terdapat perbedaan yang cukup besar (material) harus mencari sumber yang menimbulkan perbedaan tersebut dan bagian atau petugas mana yang harus bertanggung jawab dan catatan ini sebagi bahan untuk mengambil tindakan perbaikan.

 

UPAH (WAGES)

Upah buruh adalah biaya yang tidak berwujud, tidak seperti pemakaian bahan baku maka untuk sistem ini harus dilaksanankan dengan seksama mengenai perlakuakn upah langsung, agar :

  1. Dapat ditetapkan ujumlah yang tepat mengenai upah yang harus dibayarkan kepada buruh di dalam periode pembayaran upah.
  2. Pembebanan yang tepat atas biaya buruh ke perkiraan Biaya Fabrikase dan ke masing-masing pesanan.

BIAYA BIAYA YANG BERHUBUNGAN DENGAN TENAGA KERJA

1. SETUP  TIME biaya-biaya yang dikeluarkan untuk MEMULAI kegiatan produksi

Perlakuan :   1. Dimasukkan sebagai unsur Biaya Overhead Pabrik

2.  Dibebankan kepada Pesanan yang bersangkutan

2. WAKTU NGANGGUR: waktu dimana sebagai akibat kerusakan mesin, kekurangan pekerjaan atau kesalahan manajemen dsb. Karyawan tidak bekerja . Kondisi tetap menjadi tanggungjawab manajemen, oleh karena itu ia tetap tetap harus membayar upah karyawan

Perlakuan:  diperlakukan sebagai elemen Biaya Overhead Pabrik

3. INSENTIF: pemberian penghargaan dalam bentuk gajai upah sebagai upaya memberikan motivasi kerja atau penghargaan karena prestasi yang baik.

4. PREMI LEMBUR: pembayaran gaji-upah kepada karyawan karena ia bekerja lebih dari standar yang ditentukan ( diatas 40 jam per minggu). Biasanya harga per jam kerja lebih tinggi dari kerja  biasa.

BIAYA OVERHEAD PABRIK

Biaya Overhead pabrik adalah biaya-biaya bahan tak langsung, buruh tak langsung dan biaya-biaya pabrik lainnya yang tidak secara mudah diidentifikasikan atau dibebankan langsung pada suatu pekerjaan, hasil produksi/tujuan biaya akhir (Usry & Hammer, 1991 –368). Pendapat ahli lainya menyatakan bahwa biaya overhead pabrik merupakan setiap biaya yang tidak secara langsung melekat pada suatu produk, yaitu semua biaya-biaya diluar biaya bahan langsung dan biaya tenaga kerja langsung. Biaya overhead pabrik mencakup biaya produksi lainnya seperti pemanasan ruang pabrik, penerangan, penyusutan pabrik dan mesin-mesin. Biaya pabrik seperti pemeliharaan, gudang bahan-bahan dan hal lain yang memberikan pelayanan-pelayanan kepada bagian produksi juga merupakan bagian dari biaya overhead pabrik.

1. Penggolongan:

Biaya Bahan Penolong

Biaya Reparasi dan Pemeliharaan

Biaya Tenaga Kerja Tak Langsung

a. Sifat                 Biaya akibat penilaian Aktiva Tetap (Ph)

Biaya Akibat berlalunya waktu (asuransi)

Biaya yang secara langsung  memerlukan uang tunai (biaya listrik, air)

 

 

 

Biaya variabel

b. Perilaku Biaya hub.

Perubahan Volume                  Biaya tetap

 

Biaya Semi Variabel

 

2. Langkah Penentuan tarif Biaya Overhead Pabrik

  1. Menyusun Anggaran
  2. Memilih Dasar Pembebanan kepada produk dengan memperhatikan:

BOP yang Dominan jumlahnya

Sifat-sifat BOP dan eratnya sifat tsb. dengan dasar pembebanan yang dipakai.

Macam dasar pemilihan:

–          Satuan produk

–          Biaya bahan baku

–          Biaya tenaga kerja

–          Jam tenaga kerja langsung

–          Jam mesin

c . Menghitung Tarif

 

Biaya overhead pabrik yang dianggarkan

= Tarif BOP

Taksiran Dasar pembebanan

 

 

 

 

 

 

ANALISA SELISIH                                                          SELISIH ANGGARAN

 

 

 

SELISIH KAPASITAS

 

Selisih Anggaran terkait dengan efisiensi perusahaan (biaya overhead Variabel)

Selisih Kapasitas terkait dengan tidak dipakai atau terlampaunya kapasitas (Biaya Overhead Tetap)

 

BARANG DALAM PROSES (WORK IN PROSESS)

Untuk menyelesaikan suatu produk terdapat 3 unsur biaya yaitu :

  • Bahan Langsung (Direct Materials)
  • Upah Langsung (Direct Labor)
  • Biaya Fabrikase (Factoru Overhead)

Ketiganya akan dialokasikan ke perkiraan Barang dalam proses dengan angka yang sudah diiktisarkan terlebih dahulu, sedangkan perincian mengenai pemakaian bahan, upah langsung atau biaya fabrikase dapat dilihat dari kartu pekerjaan (job cust sheet). Pencatatan ke job cost sheet diambil dari bon-bon pengeluaran bahan kartu waktu yang memuat perinciannya. Setelah pekerjan selesai, maka data ini diiktisarkan sehingga dapat diketahui biaya per unit. Data tersebut sebagai dasar untuk memuat jurnal dengan cara mendebit perkiraan Hasil selesai (Fishing goods) dan mengkredit perkiraan Barang dalam proses (work in prosess).

 

Sumber :

www.geocities.ws/akuntansi_fe_um/AKUNTANSIBIAYA.doc

widada.staff.gunadarma.ac.id/…/BAB+2+-+JOB+ORDER+COST

carter, william k. 2002. Akuntansi Biaya. Jakarta : Salemba Empat

Tintri Ediraras S, Dharma, Pengantar Akuntansi II, Gunadarma, Jakarta, 1991

 

 

About rachmade

hi,,saya rachma nurdillah,saya adalah mahasiswi sistem informasi universitas gunadarma 2010,,
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s